Beranda » Blog » 3 Teknik Dasar Menenun, Yang mampu Hasilkan Kain Tenun Berkualitas dan Memiliki Nilai Jual yang Tinggi

3 Teknik Dasar Menenun, Yang mampu Hasilkan Kain Tenun Berkualitas dan Memiliki Nilai Jual yang Tinggi

Diposting pada 1 November 2023 oleh griyatenun / Dilihat: 92 kali

3 Teknik Dasar Menenun, Hasilkan Kain Tenun Kualitas Premium dan Memiliki Nilai Jual yang Tinggi

Teknik Dasar Menenun – Tahukah Anda jika teknik yang digunakan dalam menenun tidak sama? Ya. Teknik menenun disetiap daerah tidak sama. Karena banyaknya jenis kain tenun di Indonesia, maka tak pelak jika teknik atau cara pembuatan kain tenun jadi beragam.

Teknik yang digunakan akan mempengaruhi jenis kain tenun yang dihasilkan. Setidaknya ada 3 teknik dasar yang digunakan dalam membuat kain tenun di Indonesia, yaitu teknik sederhana/polos, teknik kepar dan teknik saten.

Pada artikel kali ini kami akan mengulas tentang 3 teknik dasar yang digunakan dalam membuat kain tenun nusantara secara detail. Simak ulasan berikut ini :

Teknik Dasar Menenun

Teknik Dasar Menenun

Pada dasarnya kain tenun adalah kain yang dibuat dengan menggunakan prinsip yang sangat sederhana yaitu dengan menggabungkan benang secara memanjang dan melintang dengan teknik anyaman

Berikut ini adalah beberapa teknik dasar yang biasa dipakai pada saat Proses Menenun : 

1. Teknik Polos / Sederhana

Teknik tenun pertama yang akan kami ulas adalah teknik tenun polos atau yang juga dikenal dengan sebutan plain weave. Tenunan polos merupakan teknik tenun yang paling sederhana dan mudah. Proses menenun dilakukan dengan menyilangkan sebuah benang lungsi dan pakan naik turun secara bergantian.

Ciri – ciri dan karakteristik teknik tenun polos :

  • Mempunyai rapot yang paling kecil diantara semua jenis kain tenun.
  • Proses pengerjaan bennang yang paling sederhana yaitu dengan konsep 1 benang pakan naik, dan 1 benang pakan turun.
  • Pengulangan benang kearah horizontal (lebar kain) diulangi 2 kali sesudah 2 helai pakan, sedangkan pengulangan kearah vertikal (panjang kain) diulangi sesudah 2 helai lungsi.
  • Jumlah silangan yang terdapat pada teknik tenun polos paling banyak jika dibandingkan dengan teknik lainnya.
  • Teknik tenun polos menghasilkan kain tenun yang paling kuat diantara teknik lainnya karena letak benang yang lebih kokoh dan tidak mudah berubah tempat.
  • Tenun polos lebih populer karena tenun polos dapat dikombinasikan dengan teknik tenun lainnya.
  • Range tenun polos lebih lebar jika dibandingkan dengan teknik tenun lainnya.
  • Teknik tenun polos bisa diaplikasikan pada kain yang jarang dan tipis.
  • Gun yang digunakan pada teknik tenun polos minimal menggunakan 2 gun.
  • Benang pakan yang digunakan pada teknik tenun polos biasanya lebih kasar dari pada benang lungsi.
Teknik Tenun polos

Teknik Tenun polos

2. Teknik Kepar

Teknik tenun selanjutnya adalah teknik tenun kepar. Teknik tenun kepar dilakukan dengan cara menyilangkan benang pakan dibawah beenang lungsi, dengan titik pertemuan antara kedua benang berjalan miring pada tenunannya.

Baca Artikel :   7 Fakta Kain Tenun Tradisional Khas Indonesia Yang Syarat Dengan Makna dan Telah Mendunia

Jika menenun menggunakan teknik kepar ini menggunakan alat tenun bukan mesin (ATBM) maka gunakan ATBM yang mempunyai 3 gun atau kamran. Tenun kepar dilakukan dengan prinsip menyilangkan benang pakan dibawah benang lungsi secara silih berganti. Teknik tenun kepar dapat dikembangkan menjadi berbagai motif.

Ciri – ciri teknik silang kepar :

  • Benang lungsi yang menyilang diatas benang pakan lebih banyak dibandingkan benang lungsi yang menyilang dibawah benang pakan.
  • Kain kepar kurang kuat jika dibandingkan dengan teknik tenun polos karena teknik kepar mempunyai lebih sedikit sehingga benang-benang nya menjadi lebih longgar.
  • Kain kepar lebih lembut karena anyaman pada teknik kepar mempunyai karekteristik benang yang panjang sehingga lebih mudah untuk bergerak.
  • Kain kepar mempunyai 2 permukaan yaitu permukaan depan adalah efek benang lungsi, sementara bagian belakang adalah efek benang pakan.
teknik tenun silang kepar

teknik tenun silang kepar

Macam – Macam anyaman kepar

  • Kepar pakan yaitu kepar yang memiliki efek pakan yang lebih panjang dari pada efek benang lungsi.
  • Kepar rangkap yaitu kepar yang efek lungsi nya sama dengan efek pakan.
  • Kepar lungsi yaitu kepar yang efek lungsinya lebih panjang dari pada efek pakan. Kepar ini lebih tahan gosokan dan lebih awet jika dibandingkan dengan kepar jenis lain.
  • Kepar 450 yaitu kepar yang mempunyai garis membentuk sudaut 450 derajat terhadap pakannya. Garis kepar adalah garis yang terbentuk karena penyilangan lungsi pada lungsi berikutnya bergeser 1 pakan. Besarnya sudut dipengaruhi oleh letak lungsi dan letak pakan.
  • Kepar kanan yaitu kepar yang garisnya miring kekiri dari bawah.
  • Kepar runcing yaitu kombinasi dari kepar kanan dan kepar kiri, garis kepar bertemu di ujung kain.
  • Kepar tulang ikan mirip dengan kepar runcing yang merupakan kombinasi kepar kanan dan kiri tetapi garis kepar tidak bertemu di ujung.
Baca Artikel :   Inilah 4 Makna Motif Tenun Yang Terdapat Pada Kain Tenun Nusantara Yang Perlu Anda Ketahui

3. Teknik Silang Satin

Teknik ketiga yaitu teknik silang satin yaitu teknik tenun yang menggunakan 5 gun pada proses pembuatannya. 5 gun maksudnya adalah 4 benang lungsi diatas dan 1 benang pakan dibawah, terkadang silang satin menggunakan lebih dari 5 gun.

Disebut satin karena adanya pergeseran dua pakan atau lebih pada titik-titik silang pada benang lungsi. Permukaan kain tenun pada silang satin ini mempunyai efek-efek panjang kearah kedua benang pakan dan lungsi.

teknik tenun silang satin

teknik tenun silang satin

Ciri – ciri teknik tenun satin :

  • Kain kurang kuat karena benang-benangnya kurang kokoh dan cenderung akan mengendor.
  • Kain tenun dari silang satin mempunyai kilau yang lebih menonjol dibanding teknik tenun lainnya.
  • Karena sedikitnya jumlah silangan kain yang dihasilkan pada silang satin ini lebih halus, berkilau, dan lembut karena benang-benang pada silang satin saling berhimpit satu sama lain.

Demikianlah informasi tentang mengenal lebih dekat teknik dasar dalam membuat kain tenun. Dalam artikel tersebut kita telah mengulas 3 teknik dasar dalam membuat tenun mulai dari teknik tenun polos, teknik tenun kepar dan teknik tenun silang satin. semoga bermanfaat!

Tags: , , , , , , , , , , , , ,

Bagikan ke

3 Teknik Dasar Menenun, Yang mampu Hasilkan Kain Tenun Berkualitas dan Memiliki Nilai Jual yang Tinggi

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

3 Teknik Dasar Menenun, Yang mampu Hasilkan Kain Tenun Berkualitas dan Memiliki Nilai Jual yang Tinggi

Don`t copy text!

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: